Beranda Headline Berita Resmi, Sekolah Delapan Jam Dihapus

Resmi, Sekolah Delapan Jam Dihapus

Kastara.id, Jakarta – Presiden Joko Widodo sudah menandatangani Peraturan Presiden (Perpres) tentang Penguatan Pendidikan Karakter. Perpres tersebut terdaftar sebagai Perpres Nomor 87 Tahun 2017.

“Jadi baru saja saya tanda tangani mengenai Perpres Penguatan Pendidikan Karakter didampingi oleh para kiai dan pimpinan ormas. Saya sangat berbahagia sekali bahwa semuanya memberikan dukungan penuh terhadap Perpres Penguatan Pendidikan Karakter ini,” kata Jokowi didampingi para pimpinan ormas, di Istana Merdeka, Jakarta, Rabu (6/9).

Perpres ini menggantikan Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 23 Tahun 2017. Peraturan Menteri tersebut sempat ditolak oleh kalangan Nahdlatul Ulama karena mengatur waktu sekolah selama lima hari dalam seminggu atau delapan jam dalam sehari. Kebijakan sekolah delapan jam tersebut dianggap bisa mematikan sekolah madrasah diniyah yang jam belajarnya dimulai pada siang hari.

Sementara itu Mendikbud Muhadjir Effendy mengatakan, dengan Perpres ini, sekolah bisa memilih apakah akan menerapkan lima hari atau enam hari sekolah dalam seminggu. Ketentuan ini diatur dalam pasal 9 Perpres. “Jadi sifatnya opsional,” ujarnya.

Ketua Umum PBNU Said Aqil Siradj menyatakan dukungannya terhadap Perpres Pendidikan Karakter yang diteken Jokowi. “PBNU mendukung dan mengapresiasi terbitnya Perpres nomor 87 tahun 2017 tentang penguatan pendidikan karakter,” kata Aqil. (nad)

- Advertisement -

TERBARU

Preview Miss Americana Tentang Film Dokumenter Taylor Swift

Kastara.ID, Jakarta - Netflix telah merilis trailer resmi untuk film dokumenter Taylor Swift, Miss Americana, yang menampilkan pandangan mendalam ke dalam kehidupan profil tinggi artis...