Impor Indonesia Maret 2018 Naik 2,13 Persen

Ekspor Indonesia

Kastara.id, Jakarta – Badan Pusat Statistik (BPS) menyatakan bahwa dibandingkan dengan impor bulan sebelumnya yang sebesar 14,18 miliar dolar AS, maka impor Indonesia pada Maret 2018 mengalami kenaikan sebesar 2,13 persen menjadi 14,49 miliar dolar Amerika Serikat (AS).

Hal itu disampaikan Kepala BPS Suhariyanto kepada wartawan di Jakarta, Senin (16/4). Menurutnya, kenaikan impor pada Maret 2018 tersebut disebabkan naiknya impor migas sebesar 27,6 juta dolar AS atau 1,24 persen, dan nonmigas sebesar 275 juta dolar AS atau sebesar 2,3 persen.

“Posisi Maret 2018 lebih bagus dari Januari dan Februari. Sebanyak 83 persen impor kita berasal dari nonmigas,” jelas Suhariyanto.

Peningkatan impor migas dipicu oleh naiknya nilai impor hasil minyak sebesar 91,4 juta dolar AS atau 8,27 persen, dan gas sebesar 21,3 juta dolar AS atau 10,82 persen. Sementara impor minyak mentah mengalami penurunan sebesar 85,1 juta dolar AS atau 9,12 persen.

BPS juga mencatat impor nonmigas Maret 2018 mencapai 12,23 miliar dolar AS atau naik 2,30 persen dibanding Februari 2018, sementara jika dibanding Maret 2017 meningkat 11,08 persen.

Sedangkan impor migas Maret 2018 mencapai 2,26 miliar dolar AS atau naik 1,24 persen dibanding Februari 2018, turun 0,64 persen dibanding Maret 2017.

Peningkatan impor nonmigas terbesar Maret 2018 dibanding Februari 2018 adalah golongan mesin dan pesawat mekanik 286,9 juta dolar AS atau 14,84 persen, sedangkan penurunan terbesar adalah golongan mesin dan peralatan listrik sebesar 153,1 juta dolar AS atau 9,19 persen.

Negara pemasok barang impor nonmigas terbesar selama Januari-Maret 2018 ditempati oleh Tiongkok dengan nilai 10,16 miliar dolar AS atau 27,30 persen, Jepang 4,33 miliar dolar AS atau 11,64 persen, dan Thailand 2,57 miliar dolar AS atau 6,89 persen.

Impor nonmigas dari ASEAN 20,84 persen, sementara dari Uni Eropa 9,41 persen.

Nilai impor semua golongan penggunaan barang baik barang konsumsi, bahan baku/penolong dan barang modal selama Januari-Maret 2018 mengalami peningkatan dibanding periode yang sama tahun sebelumnya masing-masing 22,08 persen, 18,35 persen, dan 27,72 persen. (mar)