Yang Bercadar dan Bergegas Saat Adzan Juga Cinta Indonesia

Fahira Idris
Fahira Idris. (Jie/Kastara.ID)
Kastara.id, Jakarta – Baris-baris kalimat puisi ‘Ibu Indonesia’ karya Sukmawati Soekarnoputri yang dibacakannya saat acara ’29 Tahun Anne Avantie Berkarya’ di Indonesia Fashion Week 2018 beberapa waktu lalu dipersoalkan banyak pihak. Pasalnya puisi yang secara lantang menyinggung soal syariat Islam, azan, dan cadar ini dianggap menyinggung umat Islam.
Ketua Komite III DPD RI Fahira Idris mengungkapkan bahwa alasan yang membuat bangsa besar dan majemuk ini masih berdiri sampai sekarang adalah masyarakat Indonesia yang berbeda agama dan budaya bahkan berbeda cara berbusana saling menghormati serta tidak menafikan satu sama lain karena perbedaan tersebut.

“Ibu-ibu, baik yang kesehariannya pakai kebaya dan berkonde atau mereka mengenakan hijab dan cadar sama-sama cinta Indonesia. Ibu-ibu yang suka mendengar kidung dan mereka yang bergegas beribadah saat mendengar azan sama-sama berbudi. Ini realita, makanya seringlah turun ke masyarakat, baru beropini,” tukas Fahira Idris, di Komplek Parlemen, Senayan, Jakarta (3/4).

Baca Juga:  Jakarta Dinilai Intoleran, Fahira: Mungkin Karena Kasus Penodaan Agama

Fahira mempersilakan siapa saja yang menganggap bahwa kebaya dan konde adalah bagian identitas busana para perempuan atau ibu-ibu Indonesia. Namun, jangan pernah menstigma perempuan-perempuan yang mengenakan hijab dan cadar sebagai ekspresi keyakinannya beragama, bukan bagian dari Indonesia, karena ini sama saja tidak paham Pancasila dan konstitusi yang menjamin semua perbedaan itu.

“Kalau merasa paling paham Pancasila, harusnya memandang perbedaan keyakinan bahkan pertentangan budaya dan identitas sebagai sebuah keniscayaan penguat persatuan. Bukan malah beropini bahwa budaya atau identitas busana saya paling Indonesia, yang lain bukan Indonesia. Opini yang membanding-bandingkan seperti ini, sama sekali tidak ada maknanya bagi penguat keindonesiaan kita,” ujar Senator Jakarta ini.

Baca Juga:  Senator Jakarta Ini Dukung Tiga Pulau Reklamasi Jadi Ruang Publik

Terkait ramainya reaksi atas puisi ‘Ibu Indonesia’ ini, Fahira meminta masyarakat khususnya umat Islam untuk tetap tenang dan tidak terprovokasi serta menganggap barisan-barisan kalimat puisi ini sebagai ujian bagi keindonesian bangsa ini.

“Anggap saja ini ujian bagi keindonesiaan kita. Semoga ke depan tidak ada lagi pandangan yang menilai keindonesiaan perempuan dari busana yang dikenakannya,” pungkas Fahira. (dwi)